• Dear Diary, Jangan BETE

    Harga: Rp66.000

    Menjadi remaja itu kata orang menyenangkan. Tapi kenapa masa remajaku kok nggak seseru si dia, si anu, atau si itu? Mungkin beberapa dari kita pernah merasa seperti itu? Ah, atau cuma aku saja yang ngerasa sok paling ngenes…huehehehe…

    Ketika semua temanku di luar sana mulai berlomba-lomba punya pacar, aku di sini cuma bisa merenungi nasib dimarahin ibu cuma gara-gara ada teman cowok yang main ke rumah minjem buku catatan.
    Terus, pas semua teman kelihatan kekinian karena bisa gonta ganti gadget keren, cuma aku doang yang kelihatan cupu soalnya bisanya pakai hape jadul, yang kalau memori hape sudah penuh, tinggal nge-hang nya doang. Untung-untung orangnya nggak ikut nge-hang…Hihihi…

    Lalu, pas semua teman kelihatan akur sama emak bapaknya, semua dibolehin, semua diikutin, kok rasanya cuma aku doang ya yang nggak bisa dipahami emak bapakku. Duh..sedih? Sakit hati? Sampai kepengen emosi? Terus sampai mau bunuh diri? Kayak lagu yang sering aku dengar jaman kecil dulu? Aku sedih…duduk sendiri…ambil tali…bunuh diri…talinya putus…nggak jadi mampus…masuk kakus…dicium tikus…(Ih ngeri ah…) Eh… Wait guys… Waittt tungguuuu… Jangan ada pikiran sedih dulu, apalagi sampai sakit hati yang memancing emosi terus punya pikiran ngawur mau bunuh diri! Amit-amit naudzubillahimindzalik…

    Coba deh, kepoin curcolan diary ku ini… Siapa tahu kamu, kamu, dan kamu… iya…terutama kamu yang disana yang lagi suntuk ngadepin problemantika remaja mu bisa nemu solusi di sini…Soalnya diaryku ini sering ngajakin aku untuk ngelihat segala sesuatu dari banyak sudut pandang yang berbeda. Asyik kan… Iya dong curcolan ini, isinya based on true story, mulai dari cerita sedih, nyebelin, ngeselin, ngenesin, sampai gokil nyampur jadi satu di sini.

    Dari cerita pengalaman sendiri, sampai ceritanya teman, teman dekat, teman jauh, teman tapi mesra (eh…) ada semua di sini. Pokoknya ini buku curcolan special komplit pakai telur. Hehe… Ntar, setelah baca curcolan di sini, siapa tahu kita malah ngangguk-ngangguk sendiri, sambil mbatin terus mberebes mili soalnya jadi tahu betapa sayangnya emak bapak kita ke kita, sampai nggak rela hati kita dilukai atas nama cinta (Tsahhhh…) Terus, tiba-tiba habis kita ngerasa jadi manusia terbully se dunia, kita malah ngetawain diri sendiri sambil bahagia… (Nah lho…!) Atau jangan-jangan yang tadinya habis patah hati sampai bikin orang serumah panic, karena nggak mau makan sama sekali, malah bisa ngabisin nasi se-panci rice cooker… (Eaaaaaa…) So, ada apa sih di buku ini?

    Bocoran dikit deh ya… di BAB 1 sampai BAB 4 isinya curcolan seputaran problemantika remaja dengan keluarga, mulai problem sama ibu, ayah, saudara, sampai diri sendiri. Terus, di BAB 5 sampai BAB 5 sampai BAB 9 isinya curcolan nggak jauh-jauh dari cinta…asyik…. Nah, di BAB 10 sampai BAB 14 isinya curcolan seputaran pergaulan remaja, nggak cuma tentang persahabatan, tapi ada cerita saat dibully sampai bikin bulimia, dan cerita sepele-sepele lainnya yang sering terjadi di sekitar kita yang cukup membekaskan luka di hati. Lalu, setelah curcol panjang yang melelahkan dan pencarian jawaban atas semua curcolan itu, akhirnya di BAB 15 bisa diambil sebuah jawaban dan hikmah secara garis besar dalam sebuah epilog. Met baca ya..
  • YouTube - TOEFL

  • YouTube - Enak Sorooo